Banjir Bandang Bangladesh dan India, Puluhan Orang Tewas.

Hujan lebat telah menyebabkan banjir bandang yang meluas di beberapa bagian Bangladesh dan India, menyebabkan jutaan orang terdampar dan sedikitnya 57 orang tewas.

Di Bangladesh, sekitar 2 juta orang telah terdampar oleh banjir terburuk di timur laut negara itu selama hampir dua dekade.

Sedikitnya 100 desa di Zakiganj terendam setelah air banjir bandang yang mengalir dari timur laut India menembus tanggul utama di Sungai Barak, kata Mosharraf Hossain, kepala administrator pemerintah wilayah Sylhet.

“Sejauh ini sekitar dua juta orang terdampar banjir,” katanya, Sabtu.

Banyak bagian Bangladesh dan wilayah tetangga di India rawan banjir, dan para ahli mengatakan perubahan iklim meningkatkan kemungkinan peristiwa cuaca ekstrem di seluruh dunia.

Baca:   Rusia Serang Kyiv, Ukraina Darurat Militer

Banjir Bandang Bangladesh dan India, Puluhan Orang Tewas.

Puluhan orang tewas di India selama seminggu akibat banjir bandang, tanah longsor dan badai petir, menurut otoritas manajemen bencana setempat.

Di negara bagian Assam, yang berbatasan dengan Bangladesh, sedikitnya 14 orang tewas akibat tanah longsor dan banjir.

Pihak berwenang Assam mengatakan pada hari Sabtu bahwa lebih dari 850.000 orang di sekitar 3.200 desa telah terkena dampak banjir, yang dipicu oleh hujan lebat yang menenggelamkan lahan pertanian dan merusak ribuan rumah.

Hampir 90.000 orang telah dipindahkan ke tempat penampungan bantuan yang dikelola negara karena permukaan air di sungai mengalir tinggi dan sebagian besar tanah tetap terendam di sebagian besar distrik.

Di sebelah barat Assam, sedikitnya 33 orang tewas di negara bagian Bihar dalam badai petir pada hari Kamis.

Baca:   Kalau Rusia Gunakan Senjata Kimia, NATO Akan Bertindak

Bihar juga mengalami gelombang panas yang hebat minggu ini, dengan suhu mencapai 40C.

Di Zakiganj, Bangladesh, orang-orang terlihat memancing di jalan yang terendam air dan beberapa warga membawa ternak mereka ke tempat penampungan banjir bandang.

Sopir bus Shamim Ahmed, 50, mengatakan: “Rumah saya terendam air setinggi pinggang. Tidak ada air minum, kami memanen air hujan.

“Hujan secara bersamaan merupakan berkah dan kutukan bagi kita sekarang.”

Air banjir telah memasuki banyak bagian kota Sylhet, yang terbesar di timur laut, di mana pejabat lain mengatakan sekitar 50.000 keluarga tidak mendapat aliran listrik selama berhari-hari.

Hossain, kepala administrator, mengatakan banjir didorong oleh hujan dan aliran air dari seberang perbatasan di Assam.

Baca:   Perang Rusia Ukraina Hari Ini, Rusia Tinggal 8 Km Dari Kiev

Namun para pejabat mengatakan tanggul yang rusak di perbatasan di Zakiganj hanya bisa diperbaiki setelah permukaan air turun.