Rudal Ukraina Hantam Kapal Perang Moskva Milik Rusia di Laut Hitam

Kejutan 50 Hari Perang Rusia - Ukraina

Komando militer selatan Ukraina mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya menyerang kapal perang Rusia, Moskva, dengan rudal Neptunus sampai tenggelam. Kebakaran meletus setelah rudal itu meledak, katanya di Facebook.

Ia menambahkan bahwa empat kapal Rusia yang pergi untuk menyelamatkan Moskva pun terhambat oleh cuaca badai dan amunisi yang meledak di atas kapal. Laporan yang belum dikonfirmasi menunjukkan bahwa kapal penjelajah rudal itu terbalik dan mulai tenggelam.

Serangan yang nyata – 50 hari setelah Putin meluncurkan invasi ke Ukraina – merupakan pukulan simbolis bagi Kremlin. Kapal Moskva adalah kebanggaan armada angkatan laut Laut Hitam Rusia dan kapal paling bergengsi yang terlibat dalam perang di Ukraina.

Maksym Marchenko, gubernur Ukraina di wilayah sekitar Odesa, mengatakan Moskva telah dihantam oleh dua rudal jelajah anti-kapal buatan Ukraina. “Rudal Neptunus yang menjaga Laut Hitam menyebabkan kerusakan yang sangat serius,” katanya.

Rudal Ukraina Hantam Kapal Perang Moskow Milik Rusia di Laut Hitam
Kapal perang Moskva dihantam rudal Ukraina

“Telah dikonfirmasi bahwa kapal penjelajah rudal Moskva hari ini pergi tepat ke tempat yang inginkan oleh penjaga perbatasan kami di Pulau Ular,” kata dia.

Oleksandr Turchynov, mantan sekretaris dewan keamanan dan pertahanan nasional, mengatakan Ukraina menghantam kapal Rusia lainnya dua minggu lalu dengan rudal jelajah Neptunus. Dia mengatakan rudal itu menimbulkan “kerusakan signifikan” pada Laksamana Essen, membuatnya “dicoret dari daftar operasi tempur”.

Baca:   Rusia Rilis Daftar 22 Negara Yang Tidak Bersahabat

Serangan Moskva yang dilaporkan terjadi beberapa jam setelah sekutu Ukraina berusaha menggalang dukungan baru untuk negara yang diperangi.

Angkatan Laut Rusia telah meluncurkan rudal jelajah ke Ukraina dan kegiatannya di Laut Hitam sangat penting untuk mendukung operasi darat di selatan negara itu, di mana ia berjuang untuk merebut kendali penuh atas pelabuhan Mariupol.

Pasukan Rusia telah mundur dari beberapa bagian utara Ukraina setelah menderita kerugian besar dan gagal merebut ibu kota, Kyiv. Ukraina dan sekutu baratnya mengatakan Moskva dikerahkan kembali untuk serangan baru di timur.

Moskva telah memimpin kehadiran angkatan laut Rusia yang substansial di Laut Hitam, mengancam pantai selatan Ukraina dan pelabuhan utamanya. Ini telah menjadi salah satu fokus utama dari upaya militer Kremlin, dan ditujukan untuk memotong akses Ukraina ke laut dan membuat jembatan darat dari semenanjung Krimea ke perbatasan Rusia.

Rudal Ukraina Hantam Kapal Perang Moskow Milik Rusia di Laut Hitam
Rudal Ukraina Hantam Kapal Perang Moskva Milik Rusia di Laut Hitam. (Foto: Navalnews)

Moskva, yang memiliki 510 awak, dievakuasi setelah amunisi terbakar, menurut kantor berita Rusia Interfax. Ia menolak untuk mengatakan apa yang menyebabkan kebakaran itu.

Ditugaskan pada tahun 1983, kapal itu dipersenjatai dengan 16 rudal jelajah Vulkan anti-kapal dengan jangkauan setidaknya 440 mil (700km). Menurut laporan, itu juga membawa rudal anti-udara S-300, yang sangat penting untuk superioritas udara Rusia atas Krimea dan provinsi Kherson Ukraina, yang sekarang diduduki oleh pasukan Rusia.

Baca:   Perang Rusia Ukraina Terbaru, Rangkuman Hari ke-51

Rusia Bantah Kapal Moskva Tenggelam

Kenterian pertahanan Rusia mengatakan sedang menyelidiki apa yang terjadi pada kapal penjelajah andalannya Moskva setelah Ukraina mengatakan telah menghantam kapal itu dengan rudal anti-kapal, dan memaksa awaknya untuk meninggalkan kapal.

Kementerian membantah laporan bahwa kapal perang itu telah tenggelam ke dasar Laut Hitam. Dikatakan bahwa Moskva telah “mempertahankan daya apung”, dengan api padam dan awak dipindahkan ke kapal lain.

Dmitry Peskov, juru bicara utama Vladimir Putin, tidak dapat memberikan penyebab ledakan di kapal perang itu, dengan mengatakan: “Saya tidak bisa memberi tahu Anda apa pun. Ini adalah topik untuk kementerian pertahanan.”

Sementara itu, media pemerintah Rusia mengatakan semua kru selamat. Mengutip kementerian pertahanan, dikatakan pengaturan sedang dilakukan untuk menarik kapal penjelajah ke pelabuhan. Sejauh ini tidak ada gambar kerusakan yang muncul.

“Sumber api di kapal penjelajah Moskva terlokalisasi. Tidak ada api terbuka. Ledakan amunisi telah dihentikan,” kata kantor berita negara Tass mengutip kementerian pertahanan.

Berita tentang kerusakan kapal utama membayangi klaim Rusia atas kemajuan di Mariupol, di mana mereka telah memerangi tentara Ukraina sejak hari-hari awal invasi dalam beberapa pertempuran perang terberat – dengan biaya yang mengerikan bagi warga sipil.

Baca:   18 Tahun Putus, Jennifer Lopez dan Ben Affleck Tunangan Lagi

Igor Konashenkov, kepala juru bicara kementerian pertahanan Rusia, mengatakan pada hari Rabu bahwa 1.026 tentara dari brigade laut ke-36 Ukraina telah menyerah di sebuah pabrik logam di kota itu.

Tetapi Vadym Denysenko, seorang penasihat menteri dalam negeri Ukraina, menolak klaim tersebut, mengatakan kepada Current Time TV: “Pertempuran atas pelabuhan masih berlangsung hari ini.”

Rusia dan Ukraina bertukar tahanan pada Kamis untuk keempat kalinya. Wakil Perdana Menteri Ukraina, Iryna Vereshchuk, mengatakan bahwa 17 tentara, lima perwira, dan delapan warga sipil dibebaskan dari tahanan Rusia. Dia tidak mengungkapkan jumlah tawanan perang yang dikembalikan ke Rusia.