Masjidil Aqsa Diserang Tentara Zionis Lukai Ratusan Orang Palestina

Lebih dari 150 warga Palestina terluka dalam bentrokan di Yerusalem Jumat pagi (15/04) saat pasukan zionis Israel menyerbu masuk ke kerumunan warga Palestina yang sedang beribadah di masjid al-Aqsa.

Petugas medis mengatakan lebih dari 150 warga Palestina telah terluka dalam bentrokan yang meletus ketika polisi anti huru hara Israel memasuki kompleks masjid al-Aqsa Yerusalem, dalam kekerasan paling signifikan di tempat suci sejak adegan serupa memicu perang tahun lalu.

Sebagian besar cedera Palestina pada hari Jumat disebabkan oleh peluru karet, granat kejut dan pemukulan dengan tongkat polisi, kata Bulan Sabit Merah Palestina.

Israel mengatakan pasukannya masuk sebelum salat subuh pada hari Jumat untuk memindahkan batu yang katanya telah dikumpulkan untuk mengantisipasi kemungkinan kekerasan.

zionis israel menyerang warga palestina di masjid al-aqsa

Tempat suci, yang disakralkan bagi orang Yahudi dan Muslim, dikatakan sering menjadi tempat kerusuhan Israel-Palestina, dan ketegangan telah meningkat di tengah lonjakan pertumpahan darah baru-baru ini. Bentrokan berulang di lokasi tahun lalu menyebabkan perang 11 hari dengan militan Hamas di Jalur Gaza.

Baca:   Perang Rusia Ukraina Terbaru, Rangkuman Hari ke-51

Kekerasan datang pada waktu yang sangat sensitif. Ramadhan tahun ini bertepatan dengan Paskah, hari libur utama Yahudi selama seminggu yang dimulai pada hari Jumat saat matahari terbenam, dan Pekan Suci Kristen, yang memuncak pada Minggu Paskah. Liburan diharapkan membawa puluhan ribu orang ke Kota Tua Yerusalem, rumah bagi situs-situs utama yang disucikan oleh ketiga agama.

Video yang beredar online menunjukkan warga Palestina melemparkan batu dan kembang api, dan polisi menembakkan gas air mata dan granat kejut ke lapangan luas di sekitar masjid. Yang lain menunjukkan jamaah membarikade diri di dalam masjid itu sendiri di tengah apa yang tampak seperti awan gas air mata.

Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan salah satu penjaga Palestina di lokasi itu ditembak di mata dengan peluru karet. Polisi Israel mengatakan tiga petugas terluka akibat “lemparan batu besar-besaran”, dengan dua dievakuasi dari tempat kejadian untuk perawatan.

Baca:   Perang Rusia Ukraina Terbaru, Ramzan Kadyrov Hadir di Ukraina

Kementerian luar negeri Israel mengatakan puluhan pria bertopeng membawa bendera Palestina dan Hamas berbaris ke kompleks pada Jumat pagi dan mengumpulkan batu. “Polisi dipaksa masuk ke halaman untuk membubarkan kerumunan dan memindahkan batu dan batu, untuk mencegah kekerasan lebih lanjut,” tweeted itu.

Polisi mengatakan mereka menunggu sampai salat selesai dan massa mulai bubar. Dalam sebuah pernyataan, mereka mengatakan massa mulai melemparkan batu ke arah Tembok Barat, sebuah situs suci Yahudi, memaksa mereka untuk bertindak.

Warga Palestina melihat pengerahan besar-besaran polisi di al-Aqsa sebagai provokasi besar.

Menteri Keamanan Nasional Israel, Omer Barlev, yang mengawasi kepolisian, mengatakan Israel “tidak tertarik” dalam kekerasan di tempat suci itu tetapi para petugas dipaksa untuk menghadapi “unsur-unsur kekerasan” yang menghadang mereka dengan batu dan batangan logam.

Baca:   Kalau Rusia Gunakan Senjata Kimia, NATO Akan Bertindak

Dia mengatakan Israel berkomitmen untuk kebebasan beribadah bagi orang Yahudi dan Muslim.

Masjid adalah situs tersuci ketiga dalam Islam. Itu dibangun di puncak bukit di Kota Tua Yerusalem yang merupakan situs paling suci bagi orang Yahudi, yang menyebutnya sebagai Temple Mount karena itu adalah situs kuil Yahudi di zaman kuno. Ini telah menjadi titik nyala utama bagi kekerasan Israel-Palestina selama beberapa dekade dan merupakan pusat intifada Palestina 2000-05.

Ketegangan meningkat dalam beberapa pekan terakhir setelah serangkaian serangan oleh warga Palestina yang menewaskan 14 orang di dalam wilayah Israel. Sebagai tanggapan, Israel telah melakukan gelombang penangkapan dan operasi militer di Tepi Barat yang diduduki, memicu bentrokan.